Translator

English French German Spain Italian Dutch

Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google

Rabu, 21 Desember 2011

Sepeda Motor


Sengaja aku nulis posting ini gara-gara tadi pagi ada sedikit kejadian kurang mengenakkan.

Tadi waktu berangkat ke kampus, kan aku naik sepeda motor. Nah, di jalan depan gang, berjalanlah seorang ibu-ibu bersama anaknya. Eh, si ibu-ibu tadi bukannya jalan di pinggir kiri, malah di tengah jalan gitu. Berhubung aku orangnya nggak suka keributan (baca: menggagetkan orang dengan klakson) ya udah aku ngalah aja. Aku ngambil jalan yang sebelah kiri (karena aku kira itu ibu mau nyamperin tetangganya yang lagi berdiri di kanan jalan).

Tapi oh tapi, ternyata di saat aku melaju di jalur kiri (gak salah kan gue???!!), itu ibu-ibu ikutan nyebrang ke kiri (mana nggak lihat-lihat ke belakang lagi). Alhasil, aku ngerem mendadak, untunglah nggak nabrak. Kaget juga sih.

Eh, si ibu-ibu tadi malah ngomel ke aku, “Gimana sih?” katanya sewot.

Lha? Kok gue yang disalahin? Sebel banget gitu rasanya. Orang si ibu tadi yang seenak udelnya. Udah untung ngerem tadi. Grrr…. Emang jalanan punya moyang Lo ape?

Inget-inget tentang sepeda motor nih, aku buat SIM (driving license) C itu barusan aja, bulan Agustus kemarin. Sekarang nih, kalau buat SIM (nembak atau nggak nembak sama aja!) harus pakai tes. Yaitu tes tulis (ngerjain soal di computer) dan tes praktek.

Jadi apa bedanya SIM nembak sama yang nggak?

Kalo nembak itu enaknya kita langsung lulus tes, sebego apapun kita dalam berkendara. Sepayah apapun kita dalam tes. Nggak enaknya itu, biayanya membengkak lebih mahal 100% lebih gitu deh. Nah, kalau yang nggak nembak (alias asli) itu biayanya lebih murah (Cuma 100ribu saja), tapi ya gitu, salah dikit aja kita langsung nggak lulus tes. Suruh ngulang lagi deh. Males banget kan?

Btw on the way busway…

Di kampusku setiap motor yang mau masuk gerbang selalu ditarikin uang parkir Rp. 1000, kecuali yang punya stiker langganan. Nah, karena males ditarikin duit, aku beli tuh stiker. Stiker punya ku itu bukan stiker buat mahasiswa, tapi stiker pegawai untuk setahun (biasalah, maklum lebih murah geto).

Itu stiker (karena aku nggak tahu), aku pasang di depan motor. Pede banget gitu setiap masuk gerbang kampus, kan nggak dimintain duit lagi. Hehe.

One day in my life, aku masih inget banget itu tanggal 3 Desember 2011, di himpunan ada acara. Acaranya dari pagi sampai malam di gazebo deket gerbang veteran. Motorku aku parkir di parkiran gazebo yang saat itu memang ramai orang. Dan hari itu memang hari Sabtu (hari libur kuliah) jadi suasananya kurang terkontrol gitu.

Saat acara selesai (kira-kira jam setengah sebelas malam) aku langsung pulang karena capek. Nggak sempet deh yang namanya meriksa motor gitu. Besoknya hari Minggu, motorku juga nganggur di rumah nggak aku pakai.

Saat hari Seninnya, pas berangkat ke kampus aku baru nyadar. Di perjalanan, saat lagi nyetir tuh, nggak sengaja mataku melihat bagian depan motor sekilas. Lho kok nggak ada stikernya? Karena penasaran tuh, aku tengok aja (sampai kepalaku nunduk liatin depan sepeda; dalam kondisi menyetir). Sampai-sampai sepedaku oleng dan hampir nabrak beton kuburan yang kebetulan deket jalan yang aku lewatin.

Sumpah itu rasanya galau banget. Masa yang dicolong stikernya sih? Padahal Cuma berapa gitu harganya… Yang bikin tambah sebel, itu maling juga nyiletin motorku. Asem banget emang!

Dari situ aku dapat pelajaran, supaya nggak meremehin gitu. Seaman-amannya kampus kita, eh ternyata masih banyak maling berkeliaran kan? Juga yang paling penting, jangan sekali-kali nempelin stiker langganan ke sepeda motor. Kata sepupu aku sih, mendingan dimasukin ke STNK aja. Lebih aman.

Well, itu tadi beberapa pengalaman aku dengan sepeda motor. Ada lagi sih yang lainnya, kayak pas kejebak macet, motor mogok, kunci ilang, dll dll….

Okay, makasi sudah baca. Yuk dadah, byebye…

picture:
http://vi.sualize.us/view/f56bc9d5b71732d999dd715fff803872/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Wahai para blogger yang budiman, silakan mengetik komentar di sini ya :) Terima kasih

nb: yang nggak punya akun google, bisa menambahan komentar dengan memilih opsi Name/url (url bisa diisi alamat fb kamu)