Translator

English French German Spain Italian Dutch

Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google

Rabu, 28 Desember 2011

Kebegoan Tokoh-Tokoh dalam Sinetron

Kalau di posting sebelumnya aku membahas tentang Hebatnya Tokoh Sinetron Kita, sekarang nih giliran kebegoan tokoh dalam sinetron Indonesia. Biar adil gitu.

Here we go! Cekidot!

1. Tokoh utama polos banget! (atau bego?) Biasanya tokoh utama selalu digambarkan sebagai gadis lugu, baik hati, rajin menabung, dan tidak sombong. Sukanya dibego-begoin sama tokoh antagonisnya (Cinta Fitri banget nih…). Kadang kalau disuruh apa gitu mau aja, padahal lagi dikerjain dia (alias dibabu).

2. Yang jadi penjahat/preman bego banget! Selalu deh di setiap sinetron yang ada adegan penculikannya, ceritanya bakalan begini. Si tokoh utama (yang lagi diculik) berhasil kabur. Si preman bukannya langsung ngejar, malah teriak gini neeh, “WOI! JANGAN LARI LU!” Dan si target sudah menjauh, kasian amat. Banyak bacot sih.

3. Gampang banget kena penyakit amnesia! Sumpah, gue pernah tuh lihat sinetron yang tokohnya pada kena amnesia. Season ini yang kena suaminya, season berikutnya eh si istrinya. Lagi ngetren kali yak penyakit amnesia alias hilang ingatan itu.

4. Suka ada adegan tabrakan mobil (biasanya nabrak pohon gede). Nah lho, ketahuan deh kalau si tokoh banyak yang SIMnya nembak. Hehe. Belum jago nyetir sudah sok-sokan bawa mobil. Nabrak kan tuh jadinya.

5. Suka rebutan gebetan! Helloooo? Cowok nggak cuma ada satu doang sist. Masa ya, udah jelas-jelas di cowok (tokoh utama) nggak suka sama dia (biasanya pemeran antagonis), eh malah ngedeketin terus. Saingan sama si tokoh cewek protagonist. Kalah deh lu, kalau saingan sama tokoh utama.

6. Pas adegan tabrak mobil, si korban mendadak bego. Yaiyalah, orang mau ditabrak mobil (yang jaraknya masih lumayan jauh), eh dianya malah teriak-teriak nggak jelas. Mana sambil nutupin muka lagi. Ketabrak kan tuh jadinya. Coba kalau dia lari ke belakang/mundur, pasti nggak bakal ketabrak (paling cuma diumpatin sama sopir mobilnya doang).

7. Tokoh utama meranaaa banget, hidupnya penuh cobaan. Masa pas dia ceritanya diusir dari rumahnya atau ngga pas habis putus cinta selalu lari ke jalan raya dan (kebetulan?) hujan deras. Anehnya, itu jalan pasti sepi banget. Bego banget tuh orang, sudah tahu hujan ngapain juga nangisnya di situ. Kayak nggak ada tempat nangis lagi.

Ada yang mau nambahin?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Wahai para blogger yang budiman, silakan mengetik komentar di sini ya :) Terima kasih

nb: yang nggak punya akun google, bisa menambahan komentar dengan memilih opsi Name/url (url bisa diisi alamat fb kamu)