Translator

English French German Spain Italian Dutch

Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google

Minggu, 03 Juni 2012

Hilangnya SMS Gratis


Gue, sebagai anak kuliahan (sekaligus tukang jarkomin pengumuman), ngerasa dirugiin sama kebijakan peerintah yang melarang adanya SMS gratis antar operator.
Gila aja, bisa jebol lah pulsa kalau misalnya ada jarkoman buat 3/4 orang dan kira-kira panjang smsnya 3 halaman.

Sebenernya, kenapa sih kok SMS antar operator dihapus gratisannya?
Katanya sih, menurut detik katanya SMS gratis itu ngerugiin operator. Kok bisa? Nah, gue juga kagak tahu juga sih. Tapi katanya itu SMS gratis banyak disalahgunain sama pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab. Kayak misalnya sms mama minta pulsa, sms iklan-iklan gak penting, sms info togel (sumpah, gue pernah dapet! gak penting banget), dll dll.
Lah, emang sih ngerugiin banget kalau misalnya dipake yang kaya begitu, apalagi kalau buat nipu orang lain! Kampret bener dah itu orang. Tapi kan nggak semuanya begitu.

Contohnya aja gue. Tarif SMS sekarang Rp. 150 kan ya. Buat ngejarkom, misalnya lah 4 orang, satu sms 3 halaman. Berarti buat sekali ngejarkom ngeluarin duit Rp. 4x3x150 = Rp. 1800. Murah? Belum tentu. Itu kan baru sekali jarkoman. Nah, kalau misal ada kegiatan lain, terus sms temen tanya tugas, sms ortu, sms gebetan (lah?). Bisa-bisa sehari ngeluarin Rp. 5000. Dalam satu bulan berarti Rp. 5000x30 = Rp. 150.000.

Kecil? Murah? MENURUT LO!

Buat mahasiswa kayak kita-kita ini, yang uang jajan seharinya nggak sampai Rp. 10.000 (nggak boong gue), uang segitu itu termasuk gede. Soalnya belum ngitung juga biaya-biaya yang lain. Masa buat pulsa sms aja sampai seratus lima puluh, nah buat telpon? Buat internetan?

Oke, kalau misalnya nih SMS gratis bener-bener dihapus lah ya. SUMPAH NIH YANG BIKIN GEDEG, kenapa cuma nomer gue ajah? Saat gue tanya ke temen gue yang pakai operator "M" katanya masih ada tuh bonusan. Dan operator gue, operator terpelit se-Indonesia "S", nggak dapet bonusan.

Eitts... tunggu dulu.
Pas gue buka webnya sih, operator gue ini bilangnya gini, katanya kalau ngirim 5 sms dapat bonus 85 ke sesama, 15 ke operator lain.
Masalahnya, kenapa nomer gue nggak dapet? Padahal sudah ngirim 5 lebih.
Saking sebelnya, gue mention admin di twitternya "S" adakali 40an kali. Dan nggak dibales-bales. (takut kali ya ama gue?)
Dan saat gue lihat di mentionannya "S" itu tadi, ternyata nggak cuma gue korbannya. Ada lagi yang bilang kalau dia juga nggak dapet bonusan SMS, padahal orang lain pada dapet.
Weeetss... ada yang bau-bau pilih kasih nih.

Sumpah ya, kalau saran gue itu yaaa:
Pertama, kalau pun misalnya penghapusan sms gratis itu bener, ya udah dihapus aja SMS gratis semua operator. Jangan cuma satu dua operator aja.
Kedua, kalau misalnya gara-gara ada sms spam yang ngerugiin, ya udah kurangin aja bonus sms nya. Sehari 50 sms cukup lah. Gak usah sampai 1000 sms. 50 sms gratis per hari udah cukup kok.
Ketiga, buat operator ku "S" yang terhormat. Plis... yang adil gitu kek kalau bikin keputusan. Masa ada orang yang dapet bonusan SMS, ada yang nggak. Kan kasihan. terus kalau gitu caranya, nanti operator "S" ini bakal ditinggalin sama pelanggannya karena merasa ditipu mentah-mentah.

Sekian. Maaf kalau ada salah kata. #nomention

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Wahai para blogger yang budiman, silakan mengetik komentar di sini ya :) Terima kasih

nb: yang nggak punya akun google, bisa menambahan komentar dengan memilih opsi Name/url (url bisa diisi alamat fb kamu)