Translator

English French German Spain Italian Dutch

Russian Brazil Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Translate Widget by Google

Selasa, 15 November 2011

Kuliah - Sinetron - Kenyataan

Pernah nggak sih, kalian nonton FTV atau sinetron di televisi?



Dulu ya, aku kira kuliah itu seenak yang biasa kita lihat di FTV. Datang ke kampus, nongkrong-nongkrong bareng genk, kalau pas telat lari-larian terus nabrak cowok, kenalan, jadian deh. Klise banget. Padahal, kalau kita sudah ngalamin sendiri, pasti deh kuliah nggak bakalan semudah itu. Awalnya datang ke kampus, ketemu dosen, dapet tugas, post-test, kuis, UTS, UAS. Belum lagi disuruh bikin laporan, sampai bela-belain nggak tidur semaleman, terus belum lagi kalau pulang malem. Bukan. Bukan pulang malem karena hangout bareng genk, tapi karena ngerjain tugas di kampus (biasa, wifi-an gratis!) atau ada rapat organisasi. Fiuuh.

Terus dulu, waktu lihat di sinetron/FTV pas baru maba kan ada Ospeknya tuh. Biasanya si tokoh utama (cewek) itu pakai kuncir 7 sama papan nama yang ditulisi nama hewan, entar si cewek ini dikerjain sama cowok (biasanya yang punya jabatan/cowok terkeren se-kampus). Ceweknya nggak terima, berantem, eh… terus mereka deket, lalu pacaran deh. Terus si cewek ini diteror sama mantannya si cowok (biasanya cewek tajir + anaknya rektor/petinggi kampus). Wahaha, klise banget.

Padahal, pengalaman dulu waktu ospek, jangankan bisa kenalan akrab sama kakak tingkat keren, yang ada malah diomelin sama Korlap!
“Tidak ada interaksi, Dek!” teriak si kakak Korlap. Serem lagi orangnya! Mau ngebantah, diajak berantem layaknya di sinetron? Mimpi kali. Bisa-bisa diomelin di depan maba lain, lagi! Ya kalau di sinetron, yang ngomelin biasanya si pemeran utama, cowok terkeren se-kampus. Lha ini, kakak terserem se-kampus! So, beda banget kan sama kenyataan?

Terus lagi, kalau di adegan sinetron, biasanya tuh si mahasiswa/mahasiswi tinggalnya di rumah gedongan, bareng bokap-nyokap yang kaya raya. Ke kampus naik mobil keren. Atau kalau nggak, salah satu dari pemeran utama ada yang kayaaaa banget, satunya lagi miskiiin banget. Kontras gitu. Yang satu naik mobil keren (mobilnya yang kayak mobilnya Raffi Ahmad, Ferrari ya?), satunya lagi naik motor butut tua warisan bapaknya. Terus yang naik motor (biasanya cewek) nabrak mobil si orkay (orang kaya, biasanya yang cowok). Terus marah-marahan, kenalan, temenan/musuhan, jadian deh. Lagi-lagi begitu. Klise. Padahal realitanya lebih banyak lagi mahasiswa yang tinggalnya di kost-an terus berangkat ke kampusnya nebeng temen. Olala.

Kayaknya di sinetron itu hidup berasa gampang gitu ya. Nggak ada beban gitu. Paling ya konfliknya masalah percintaan gitu doang. Nggak pernah gitu ada sinetron yang nyeritain konflik mahasiswa gitu. Dimarahin dosen, tugas laporan ditolak, ujian nggak belajar, titip absen, dll dll. Padahal konfliknya lebih banyak dan kompleks lho dibandingin percintaan. Kalau dibuat sinetron paling bisa ngalahin sinetron Cinta Fitri kali (lebay!).

Beberapa beda sinetron/FTV (SF) dengan kehidupan nyata (KN)
1.SF: Gampang banget dapat pacar perfect (tajir, keren, terkenal, pintar, gaul)
KN: Susahnya minta ampun!
2.SF : Ke kampus naik mobil keren
KN: Ke kampus kebanyakan naik motor atau kalau nggak, ya nebeng temen
3.SF: Sering nongkrong ke mall belanja baju branded
KN: Jangankan beli baju branded, bisa jajan tiga kali sehari saja sudah Alhamdulillah banget
4.SF: Gampang banget lulus, terus wisuda pakai toga
KN : Perjuangan boo’! Mesti bikin skripsi, dites depan dosen, banyak-banyak berdoa biar lulus, pas udah lulus skripsi eh disuruh nunggu buat wisuda sampai kuota wisuda cukup
5.SF : Kuliah sehari hanya sekali, itupun bisa nelat lagi
KN : Kuliah dalam satu hari bisa tiga mata kuliah, kalau telat pasti diusir keluar sama dosen

So, kalau gitu, menurut kalian, apakah sinetron/FTV bisa kita percaya?

4 komentar:

  1. begitulah wajah sinetron kita, lebih mengedepankan kehidupan gelamor, kaya raya, foya-foya, menghalalkan segala cara.
    makanya saya menghimbau kepada seluruh rakyat indonesia, untuk tidak lagi menonton yang namanya sinetron, karena sinetron itu tidak ada manfaatnya sama sekali, tidak ada pendidikannya sama sekali.
    ini adalah artikel yang sama dengan artikel di atas.
    http://bisnis-emhade.blogspot.com/2010/10/mata-kuliah-sinetron.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju sekali :D
      terimakasih udah berkunjung yaa ^^

      Hapus
  2. ana2 bae rang

    BalasHapus
  3. wah bagus banget kak tutorialnya.
    makasih

    BalasHapus

Wahai para blogger yang budiman, silakan mengetik komentar di sini ya :) Terima kasih

nb: yang nggak punya akun google, bisa menambahan komentar dengan memilih opsi Name/url (url bisa diisi alamat fb kamu)